Forum Berbagi Om Jin


 
IndeksIndeks  FAQFAQ  PendaftaranPendaftaran  LoginLogin  Forum TdForum Td  
Pengunjung
page counter
Latest topics
» Hack Pasword Deep freeze
by wahyudin Wed 28 Dec 2016, 18:59

» Download software organ tunggal gratis
by Nana80 Wed 29 May 2013, 16:40

» Membuat Background foto sendiri pada Facebook anda
by Tamu Mon 18 Mar 2013, 14:48

» Hosting Download/Upload File mudah, cepat, efisien dan gratis
by Om Jin Sun 17 Mar 2013, 12:57

Web / Blog Teman
User Yang Sedang Online
Total 6 uses online :: 0 Terdaftar, 0 Tersembunyi dan 6 Tamu :: 1 Bot

Tidak ada

User online terbanyak adalah 309 pada Wed 07 Dec 2011, 13:06
Info Forum

Page Ranking Tool



Share | 
 

 Pahlawan Nasional - NYI AGENG SERANG (1752-1828) Jawa

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Go down 
PengirimMessage
Om Jin
Owner
Owner
avatar

Jumlah posting : 4120
Points : 8872
Join date : 21.09.09
Age : 36
Lokasi : muara tebo / Jambi

PostSubyek: Pahlawan Nasional - NYI AGENG SERANG (1752-1828) Jawa   Sat 30 Apr 2011, 11:33

Nyi Ageng Serang walau dia seorang wanita tetapi juga panglima perang dan ahli strategi yang handal. Nyi Ageng Serang dilahirkan di Serang, sebuah desa terpencil, terletak 40 kilometer sebelah utara Solo pada tahun 1752. Tokoh wanita ini bernama asli Raden Ajeng Kustiah Retno Edi.
Kustiah dilahirkan di lingkungan bangsawan yang patriotis. Ayahnya adalah Pangeran Notoprojo yang diangkat menjadi Bupati Serang yang juga dikenal sebagai Panembahan Serang. Ketika Pangeran Mangkubumi mengangkat senjata melawan Belanda, Pangeran Notoprojo diangkat menjadi salah satu panglima perangnya. Perlawanan Mangkubumi ini berakhir dengan ditandatanganinya Perjanjian Giyanti pada tahun 1755. Pangeran Mangkubumi naiktahta menjadi Sultan Hamengkubuwono I yang berkedudukan di Yogyakarta. Panembahan Serang yang dalam hati tidak menyetujui perjanjian itu tetap memelihara pasukannya.
Situasi itu diketahui oleh Belanda sehingga diadakan penyerangan besar-besaran. Kustiah atau Nyi Ageng Serang yang sudah dewasa ikut serta memimpin pasukan untuk menahan serbuan Belanda. Pertempuran itu dimenangkan Belanda. Kustiah ditangkap dan dibawa ke Yogyakarta. Beberapa lama kemudian, dia dikembalikanke Serang. Untuk sementara waktu, dia hidup tenang sebagai pemimpin masyarakat dengan memendam hasratnya mengusir Belanda.
Memasuki abad ke-19, Belanda makin mantap menancapkan kukunya di Jawa. Raja-raja Jawa, baik Surakarta maupun Yogyakarta hampir tak berdaya terhadap kekuasaan Belanda. Campur tangan pemerintah kolonial dalarn pengangkatan raja-raja serta penguasaan dan pengelolaan tanah-tanah rakyat menimbulkan sentimen anti-Belanda.
Kedudukan Belanda seperti itu ditambah dengan masalah intern keraton menyebabkan pecahnya Perang Diponegoro (1825-1830). Nyi Ageng Serang yang dari awal tidak menyukai kehadiran pemerintah Belanda ikut menggabungkan diri. Nyi Ageng yang sudah berusia lanjut (73 tahun) bersama cucunya Raden Mas Papak memimpin pasukan mendukung perjuangan Pangeran Diponegoro.
Pasukan terlibat dalam pertempuran-pertempuran di Purwodadi, Semarang, Demak, Kudus, Juwana, dan Rembang. Nyi Ageng Serang pernah memimpin sendiri pasukannya secara langsung dalam perang gerilya di sekitar desa Beku, Kabupaten Kulon Progo. Pasukannya pemah mendapat tugas dari Pangeran Diponegoro untuk mempertahankan daerah Prambanan yang telah direbut oleh Tumenggung Suronegoro dengan menghalau pasukan Belanda yang menjaganya; Karena usianya yang sudah lanjut Nyi Ageng Serang selalu dipikul dengan tandu ke mana pun ia pergi.
Di atas tandu itu, dia memimpin pasukannya. Salah satu taktik yang jitu dalam medan pertempuran adalah penggunaan daun keladi hijau. Pasukannya diperintahkan untuk berkerudung daun keladi itu sehingga dari kejauhan tampaknya seperti kebun tanaman keladi. Bila sudah dekat dan dalam jarak sasaran maka musuh akan diserang dan dihancurkan.
Pangeran Diponegoro mengakui kehandalan taktik tokoh wanita ini sehingga mengangkatnya menjadi salah satu penasihatnya. Sebagai penasihat, Nyi Ageng Serang sejajar dengan Pangeran Mangkubumi dan Pangeran Joyokusumo dalam siasat perang.
Perang Diponegoro masih berlangsung, ketika ksatria wanita ini tutup usia karena sakit pada usia 76 tahun. la tetap ingin menyatu dengan perjuangan bangsanya dengan meminta para laskarnya untuk menguburkan jasadnya di Beku yang bersama pasukannya telah direbut dari Belanda lewat perang geriiya.


Sumber : klik
Kembali Ke Atas Go down
http://www.facebook.com/indrabastian.omjin
 
Pahlawan Nasional - NYI AGENG SERANG (1752-1828) Jawa
Topik sebelumnya Topik selanjutnya Kembali Ke Atas 
Halaman 1 dari 1
 Similar topics
-
» WTB : NINJA 250 MERAH / HIJAU LOKASI JAWA TIMUR
» salam kenal gan dr Serang, banten
» Try to use Daytona Spare Part
» Salam kenal semuanya, saya dari Pekalongan jawa tengah :)
» perbedaan harga jawa dan kalimantan ....

Permissions in this forum:Anda tidak dapat menjawab topik
Forum Berbagi Om Jin :: TAMAN BACAAN :: INDONESIA TANAH AIR BETA-
Navigasi: